[hikmah dalam kisah] Selamat Tinggal Dunia

tulisan assalamualaikum warohmatullah arab

Saat menjelajah situs jejaring sosial, saya teringat pernah membaca sebuah catatan yang ditulis oleh Darwis Tere Liye. Mengisahkan seorang anak kecil, sebut saja Boy, yang masuk ke dalam taman bermain setelah mendapat tiket karcis. Batas waktunya tidak lama, hanya 2 jam saja.

Continue reading

Cerita pendek si Tukang Kayu

Seorang tukang kayu yang sudah lanjut usia ingin berhenti bekerja. Ia berharap bisa menikmati masa tua. Tukang ini merupakan kesayangan tuannya karena ia adalah Tukang Kayu terbaik pada masa itu. Ia sangat ahli dalam membuat rumah dari kayu.

tukang kayu

Tukang kayu ini kemudian mengemukakan keinginannya untuk pensiun. Tuannya menyetujui, tetapi dengan satu syarat. Dia meminta tolong kepada tukang kayu agar membuatkan satu rumah lagi sebelum berhenti bekerja.

“Hai Tukang kayu, sebelum berhenti, tolong buatkan saya sebuah rumah. Anggap saja ini rumah terakhir yang kamu bangun “. demikian ucapnya.

Si tukang kayu menyanggupi permintaan itu. Kemudian ia mulai mengerjakan pembuatan rumah. Selama proses membangun, ia tidak bekerja sepenuh hati.  Hatinya sudah dipenuhi oleh keinginan dan angan-angan untuk pensiun . Pekerjaan menyerut, mengepas, bahkan proses finishing dikerjakan dengan asal-asalan, tidak teliti.

‘yang penting rumah ini jadi’, pikirnya. Ia juga tidak begitu peduli dengan kualitas kayu-kayu yang digunakan.

Akhirnya, setelah tiga bulan bekerja, rumah pesanan sang Tuan selesai. Dan tentu saja rumah tersebut jauh dari indah seperti yang biasa ia buat.

Si tukang kayu lalu menghadap tuannya dan mengatakan bahwa permintaan terakhir sang Tuan telah terpenuhi. Seketika, Tukang kayu sangat kaget mendengar ucapan  tuannya,

“Selama ini  Bapak telah membuatkan banyak rumah indah untuk saya,

dan sekarang….

saya ingin memberikan rumah terakhir yang baru saja dibangun sebagai ucapan terima kasih saya untuk Bapak” demikian ujar sang Tuan yang baik hati.

rumah kayu

rumah kayu

Tukang kayu menyesal sekali. Mengapa ia tidak bersungguh-sungguh  ketika membuat rumah terakhirnya? Mengapa ia tidak memilih material paling baik, mengerjakan sepenuh hati, dan mendesain dengan indah seperti  yang biasa  ia lakukan?

Tapi nasi telah menjadi uduk bubur  *hehe, biar ga terlalu serius yang baca :) *

rumah itu telah selesai dibangun, dan ia akan menempati rumah terakhirnya untuk menikmati masa pensiun. mungkin ditemani rasa penyesalan seumur hidup.

Dalam kehidupan yang sebenarnya.  Tidak peduli kapan  kita akan berhenti. Apapun tugas yang diberikan oleh atasan, dosen, guru, orangtua, atau bahkan perintah dari Allah SWT,  harus sungguh-sungguh kita kerjakan.  Karena hasil dari ‘tugas’ tersebut, pada hakikatnya akan kembali untuk diri kita sendiri.

Selamat menjalani hidup dengan semangat. :)

Riezka Amalia Faoziah

[ini cerita] Kepakkan Sayap Elang

Seorang ahli biologi tengah berjalan melewati sebuah peternakan di sebuah desa, dengan tidak sengaja dia melihat  seekor anak elang yang hidup berbaur bersama dengan gerombolan anak ayam,  dia merasa sangat heran.

Dia lalu bertanya kepada pemilik peternakan, “Mengapa seekor elang yang sebenarnya adalah raja dari rumpun unggas, bisa hidup bersama dengan gerombolan ayam? Ini sulit dipercaya.”

Pemilik peternakan menjelaskan dengan berkata, “Karena saya setiap hari memberi dia makan dengan makanan ayam, menganggap dan melatih dia sebagai seekor ayam, membiarkan dia hidup sama persis dengan kehidupan ayam, maka burung elang tersebut tidak bisa terbang hingga sekarang. Segala tindak tanduknya sama persis dengan seekor ayam. Lama lama, sang elang  sudah menganggap dirinya adalah bagian dari gerombolan ayam-ayam , dan bukan sebagai seekor elang .”

Ahli biologi ini berkata, “Begitukah? Saya yakin watak hakiki itu tidak bisa berubah. Dia asalnya adalah seekor elang, seharusnya bisa segera terbang jika diajarkan terbang.”

Setelah ahli biologi dan pemilik peternakan melewati suatu perundingan, akhirnya pemilik setuju untuk mencoba mengajarkan elang itu untuk terbang.

Dia mengamati bagaimana ahli biologi itu perlahan-lahan meletakkan elang itu di atas lengannya, lalu berkata, “Kamu seharusnya terbang di atas langit yang biru, bukan berdiri di tanah, kepakkan sayapmu, terbanglah dengan gagah berani!”

Elang tersebut mendengarkan dengan penuh keraguan karena ia tidak memahami perkataan dari ahli biologi tersebut. Ketika dia melihat gerombolan ayam sedang mematuk makanan di atas tanah, elang melompat turun dan berkumpul dengan mereka.

Si ahli biologi tidak putus asa, dia membawa sang elang ke  atap rumah, seraya berkata, “Sebenarnya dirimu adalah seekor elang, kamu bisa terbang, bentangkan sayapmu dan terbanglah!”

Elang  merasa ketakutan terhadap dunia yang asing dan status dirinya yang tidak jelas. Ketika dia melihat bayangan dari gerombolan ayam, dia melompat turun,  ikut serta (lagi) mematuk makanan di atas tanah.

Hingga hari yang ketiga, ahli biologi sengaja bangun sangat pagi, membawa burung elang ini ke atas gunung. Raja unggas ini dia angkat tinggi di atas kepalanya, sekali lagi dengan nada yang penuh dengan keyakinan dia berkata, “Kamu benar-benar adalah seekor elang, kamu pemilik langit yang biru ini bukan pemilik kandang ayam yang kecil itu, bentangkan sayapmu kepakkan dan terbanglah dengan gagah berani!”

Elang itu menengok ke tanah pertanian yang berada di kejauhan, lalu melihat ke atas langit. Ragu-ragu untuk sejenak, tetapi masih tetap tidak mau terbang.

Ahli biologi itu sekali lagi menjunjung tinggi elang ke arah matahari. Selanjutnya, kemukjizatan terjadi! Tubuh elang mulai bergetar, lalu perlahan-lahan ia membentangkan sayapnya.  Sang elang terbang  dengan gagah memekikkan suara kemenangan. . .

elang

tulisan : epochtimes

sumber : http://www.epochtimes.co.id/kehidupan.php?id=119

Inspirasi dari cerita diatas
Elang di dalam cerita ini berbaur dan dibesarkan dalam gerombolan ayam , sehingga nalurinya sebagai seekor predator telah pudar. Ketika ia melepaskan diri dari lingkungan itu dan kembali ke jati diri yang sebenarnya, saat itulah ia telah memulihkan nalurinya untuk terbang diantara langit.

Manusia, sering  terpengaruh oleh apa yang terus-menerus dilihat dan didengar. Beruntung jika informasi tersebut positif, tapi bila negatif dan hanya membuat diri semakin kerdil? hal itu tidak bisa dibiarkan, sejatinya kita memiliki potensi besar yang disebut bakat.

Jika dapat mencampakkan belenggu (yang selama ini tanpa disadari sudah kuat merantai), dan dapat melompat keluar dari gangguan-gangguan hati, maka kita bisa kembali ke jati diri kita yang asli, mengembangkan sayap potensi.. dengan bebas, tak terikat.